Follower

Jumat, 31 Agustus 2012

Pengalaman Shalat Idul Fitri 1433 H Di Desa Leles, Tangerang


Bismillahirrahmanirrahim,,,

Jakarta, 19 Agustus 2012


Allahhu akbar allahhu akbar allah….

Sehabis shalat magrib, gema takbir bersahutan dari speaker masjid menyambut hari Idul Fitri. Saya setiap tahun merayakan Idul Fitri di rumah orang tua saya yang berada di Desa Leles, Tangerang. Walaupun desa, letaknya hanya 1 jam dari Cengkareng Jak-Bar. Ortu saya sudah tinggal di sini selama hampir 7 tahun. Saya sendiri tidak tinggal di desa ini, melainkan tinggal di Cengkareng.

Sekarang saya mau menceritakan pengalaman pelaksanaan shalat Idul Fitri di desa ini. Ada perbedaan dengan pelaksanaan di kebanyakan masjid di Jakarta. Kalau di Jakarta, shalat id biasanya mulai jam 7 pagi. Nah kalo di sini shalatnya mulai jam setengah 7 pagi. Jadi saya dan ibu saya berangkat menuju masjid pukul 6 pagi. Oh ya yang unik adalah dalam satu musholla yang shalat hanya kaum wanita saja. Jadi khatib dan  imamnya juga seorang wanita. Kaum prianya shalat terpisah di musholla lain. Pas sampai musholla ternyata sudah penuh pake banget. So, kami tidak kebagian  tempat karena mushollanya kecil. Tapi Alhamdulillah akhirnya dapat lapak juga nih, walau sempit ga pa2 justru itu menyebabkan shaf shalatnya rapat. Beda halnya jika kita shalat jamaah di masjid yang luas, biasanya kaum wanitanya susah untuk di suruh merapatkan dan merapikan shaf.

Desa Leles ini warganya berasal dari suku sunda. Alhasil, sang khatib berceramah pakai bahasa sunda. Ya udah deh, karena saya besar di Jakarta jadi ga ngerti yang di sampaikan sang khatib. Tapi kayaknya hanya tentang harapan agar amal ibadah seluruh warga dapat di terima oleh Allah dan dapat dipertemukan lagi dengan Ramadhan tahun depan. Ga ada tema pembahasan up to date seperti masjid-masjid di Jakarta. Harap maklum kebanyakan sesepuh warga di sini ga mengeyam bangku sekolah. Ceramah dan shalat tidak menggunakan speaker, jadi ga kedengeran deh. Setelah berceramah, ada sesi mengirim doa untuk arwah2 . Nah ini yang bikin saya jenuh, coz lama banget itu doa. Saya sampai terkantuk-kantuk duduk diem aja. Warga yang lain juga sudah mulai gelisah. Alhamdulillah akhirnya selesai juga shalat id pada pukul setengah 8 pagi. Acara di tutup dengan maaf-maafan.

            Oke itulah pengalaman shalat id di Desa pinggiran Jakarta bernama Leles. Kalau mau memilih, saya lebih baik shalat di masjid yang menggunakan bahasa Indonesia aja deh. Coz biar ngerti dan dapat tambahan ilmu. Harapan saya semoga tahun depan musholla di Desa Leles dapat tambah luas dan khatibnya kalo bisa gantian ama khatib yang lain. Semoga Allah mengabulkannya. Akhir kata, saya mengucapkan “Selamat Idul Fitri 1433 H, Minal aidzin wal faidzin, Mohon maaf lahir dan bathin” 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar